Berikut adalah perutusan Datuk Seri Anwar Ibrahim yang disampaikan melalui peguam beliau semalam.
“Negara di dalam krisis ekonomi dan politik, namun kerajaan BN bagai tidak mampu atau tidak mahu mengambil tindakan yang tegas dan pantas.Dakwaan berat terhadap Perdana Menteri di dalam skandal kewangan 1MDB telah ditambah dengan kejadian-kejadian terkini, termasuk pemecatan Peguam Negara dan gangguan yang jelas terhadap SPRM.

Akibatnya nilai mata wang ringgit telah merudum ke tahap yang amat rendah dan keyakinan pelabur terus hilang; ini akan mendatangkan kesan amat buruk terhadap kehidupan Rakyat.

Namun DS Najib dan pentadbiran beliau kelihatan lebih mementingkan masa depan politik diri mereka sendiri berbanding masa depan negara.

Dengan tidak memberi penjelasan dan tidak mengambil tindakan yang pantas, seluruh kabinet dan Barisan Nasional terlibat dan bertanggungjawab di atas krisis ini.

Sejak merdeka malah sebelumnya lagi, begitu ramai Rakyat patriot yang telah berkorban demi membina, mempertahan dan memakmurkan negara ini, termasuk angkatan tentera dan pasukan polis.

Adakah begini caranya DS Najib dan konco-konconya membayar balik hutang budi itu? Dengan memacu negara menuju tebing kehancuran?

Saya menggesa semua parti dan pemimpin politik, dan para wakil rakyat, untuk mengetepikan perbezaan di kala krisis ini. Ketengahkan kepentingan Negara dan Rakyat dan ketepikan perkiraan lain.

Dengan keberanian dan ketegasan, kita masih mampu mengatasi krisis ini, dan memulakan proses reformasi, mengembalikan demokrasi, dan menyelamatkan Malaysia.

Tapi kita tak punyai banyak masa, kita mesti bertindak segera!”